Drs. H. Nursya: Setiap Calon Pengantin Harus Memiliki Pengetahuan Tentang Ilmu Rumah Tangga

Ditulis Oleh riausiak Rabu, 09 Oktober 2019, 21:41

Siak (Inmas) – Dalam materinya, Plh. Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Siak, Drs. H. Nursya saat menyampaikan materi berkenaan dengan “Kebijakan Pemerintah dan UU Perkawinan” kepada 32 pasang peserta Bimbingan Perkawinan (Bimwin) Angkatan III dari 4 kecamatan (Sungai Apit, Sabak Auh, Bungaraya dan Pusako) bertempat di aula Kantor KUA Kecamatan Sungai Apit. Nursya menyampaikan, Peraturan perundang-undangan yang mengatur tentang perkawinan adalah UU No.1 Th.1974  dan Peraturan Pemerintah No.9 Th.1975 tentang pelaksanaan UU.No.1 Th.1974.  Dua peraturan perundang-undangan tersebut merupakan aturan perkawinan yang terbaru yang menghapus semua aturan perkawinan yang lebih dahulu ada sepanjang telah diatur dalam UU No.1 tersebut.

“Pasal 1. UU Nomor 1 Th.1974 menyatakan : “Perkawinan ialah ikatan lahir batin antara seorang pria dengan seorang  wanita  sebagai  suami isteri  dengan tujuan membentuk keluarga  ( rumah tangga)  yang  bahagia dan kekal  berdasarkan  Ke Tuhanan Yang Maha Esa“. Dari pasal 1  tersebut  dapat  diambil  pengertian bahwa  ada 5 (lima) hal penting yang terangkum didalamnya , yaitu : 1.      Ikatan lahir batin., 2. Antara  seorang pria dengan seorang wanita., 3.  Sebagai suami isteri., 4. Tujuan  membentuk keluarga bahagia yang kekal., 5. Berdasarkan Ke Tuhanan Yang Maha Esa.”, ujarnya menyampaikan.

Ditambahkannya lagi, tujuan  perkawinan  tidak  akan terwujud tanpa diusahakan ,  dan cara mewujudkannya menurut ketentuan psl.1 UU. No.1 Th.1974  adalah harus berdasarkan Ke Tuhanan Yang Maha Esa ,  artinya harus berdasar agama masing-masing.  Semua  yang diperintah oleh  agama laksanakan walaupun pahit buat rumah tangga, dan semua yang dilarang  oleh agama hindari walaupun membahagiakan. Kegiatan Suscatin ini diselenggarakan oleh Seksi Bimbingan Masyarakat Islam (Bimas Islam) Kantor Kementerian Agama Kabupaten Siak. Sedangkan dana pelaksanaan kegiatan ini diambil dari PNBP (Penerimaan Negara Bukan Pajak). (Hd)


kembali ke daftar berita

Berita Lainnya