Bupati Siak Buka MHQ Ke 1 Tingkat Kabupaten Siak Tahun 2018

Ditulis Oleh riausiak Senin, 12 Februari 2018, 17:04

Siak (Inmas) – Bupati Siak H Syamsuar, Sabtu (10/2/2018) pagi, membuka pelaksanaan Musabaqah Hifzhil Qur’an I (MHQ) tingkat kabupaten Siak di Masjid Sultan Syarif Hasyim komplek Islamic Center di kecamatan Siak. Sebelum acara dimulai tampak anak-anak begitu semangat mengulang-ulang hafalanya, agar nanti bisa tampil dengan baik. Peserta terdiri dari tingkat SD sederajat sampai SMA sederajat yang diikuti oleh seluruh kecamatan sekabupaten Siak.

Panitia pelaksana MHQ Ke 1 Tingkat Kabupaten Siak, Drs. Wandi Utama mengatakan, meski baru pertama, banyak keinginan dari pondok pesantren maupun rumah tahfizh untuk mengirim utusannya, namun terbatasnya waktu (2 hari) sehingga pihak panitia membatasi jumlah peserta. Bahkan hingga sebelum acara ini dibuka, masih ada yang mendaftarkan diri. “Menariknya, seluruh peserta sekolah umum dari Paud hingga tingkat SMA setiap kecamatan se kabupaten Siak ikut mengirim utusannya pada lomba MHQ perdana ini,” ungkapnya.

Bupati Syamsuar, dari raut wajahnya kelihatan senang dan bangga karena anak-anak yang masih belia sangat suka dan semangat belajar menghafal Al qur’an. Artinya program untuk menciptakan negeri 1000 tahfiz bisa diwujudkan. “Saya pernah diingatkan oleh Imam besar Masjidil Haram Abdurrahman As Sudaish, sebagai seorang pemimpin harus memperhatikan Al Qur’an,” sebut Syamsuar. Artinya, lanjut Syamsuar, kalau ingin negeri kita ini barokah, aman dan makmur, jangan jauh-jauh dari Al Qur’an. “Makanya saya ingin di setiap kecamatan dan kampung ada imam-imam masjid yang hafal qur’an,” ujarnya.

Agar peserta tidak membludak, Syamsuar meminta kepada panitia kedepan agar di setiap kecamatan dilakukan seleksi terlebih dahulu. Salah seorang peserta, Rifa’ah Al Qurazi 11 tahun asal rumah tahfiz kec Dayun, anak ke dua dari 4 bersaudara pasangan Suhaidi dan Istinganah. Telah Hafal quran 10 juz dan ikut cabang hifzil golongan 5 juz. “Saya baca satu ayat dahulu kemudian diulang-ulang dan terus dihafalkan, dan targetnya minimal se hari 1 lembar,” tutur bocah yang biasa dipanggil Rifa.

Dirinya dan kakaknya tidak bersekolah seperti layaknya anak-anak lainnya, bukan karena orang tuanya yang tidak mampu. Kesehariannya dihabiskan dengan belajar agama, menghafal qur’an dan hobinya bermain bola. Lainnya halnya dengan Siti Aminah 14 tahun, yang biasa di panggil Imut dari Perawang Barat yang menimba ilmu di pondok pesantren Ia`anatuth Thalibin, dirinya bersama 12 kawannya turut serta mengikuti lomba hifzil quran tersebut. Dikesempatan tersebut Bupati Siak dua periode itu ikut menyaksikan para hafidz cilik yang menjajal kemampuan hafalannya.

kembali ke daftar berita

Berita Lainnya